Carousel

Friday, February 5, 2021

Cara menambahkan Subtitles ke dalam sebuah video

Cara memunculkan Subtitle Video, Cara menambahkankan Subtitle di Film, Cara agar Subtitle Film muncul, Subtitle tidak muncul, Agar Subtitle bisa muncul, Cara mengganti Subtitle video

Saya yakin hampir 90% orang Indonesia itu kalau menonton Video yang bukan berbahasa Indonesia pasti menggunakan Subtitles agar video yang di tonton bisa di pahami jalan ceritanya, mulai dari percakapan, deskripsi hingga ke bagian Credit Postnya.

Bagi orang awam, saya pikir mereka akan sedikit kesulitan untuk menikmati sebuah Film yang baru saja mereka download yang benar saja hampir seluruh Video yang ada di Internet itu umumnya menggunakan Subtitles berbahasa Inggris.

Tetapi, tenang saja anda masih bisa menikmati Film tersebut dengan Subtitles berbahasa Indonesia dengan cara yang akan saya sampaikan di bawah ini.

Sebelum itu saya ingatkan lagi, bahwa pada artikel kali ini saya hanya akan membahas bagaimana cara menambahkan Subtitles saja ke dalam sebuah Video, jika Subtitles tidak muncul dan anda ingin memunculkan Subtitles tersebut, maka cara pengerjaannya di artikel ini Cara mengatasi subtitles video yang tidak muncul.

Sejauh ini ada 2 buah cara yang bisa anda lakukan untuk bisa menambahkan Subtitles ke dalam sebuah Video yang anda tonton, jika anda bingung untuk tempat dimana mencari Subtitles Film terbaik, saya ada saran yaitu anda bisa mendownloadnya DISINI.

Jika anda sudah menemukan Subtitles Video yang anda inginkan, maka silahkan Extract file tersebut, umumnya file Subtitles sebuah Video memiliki Format (.srt).

Berikut adalah 2 cara untuk menambahkan Subtitles ke Video :


# SERET SUBTITLES KE DALAM VIDEO


1. Silahkan putar Video yang ingin anda tonton, selanjutnya di perkecil ukuran Video tersebut.
2. Lalu silahkan seret Subtitles yang sudah anda Donwload ke Video yang sedang anda putar, seperti ini : 

Cara memunculkan Subtitle Video, Cara menambahkankan Subtitle di Film, Cara agar Subtitle Film muncul, Subtitle tidak muncul, Agar Subtitle bisa muncul, Cara mengganti Subtitle video

3. Done!


# RENAME SUBTITLES SAMA SEPERTI NAMA VIDEO


Sudah sangat jelas maksudnya, anda hanya perlu merename subtitle (.srt) dengan nama Video yang anda putar, contohnya seperti ini :

Cara memunculkan Subtitle Video, Cara menambahkankan Subtitle di Film, Cara agar Subtitle Film muncul, Subtitle tidak muncul, Agar Subtitle bisa muncul

Maka selanjutnya Subtitles akan secara otomatis aktif di Video tersebut dan anda hanya perlu menikmati Video yang anda tonton saja lagi.

Sangat mudah bukan? saya pikir jika anda memang senang menonton sebuah Video di PC/Laptop secara Offline, maka harusnya anda tahu cara yang saya maksud di atas, jika anda tidak tahu, maka saya senang artikel yang saya tulis sekarang bisa membantu anda.

Terakhir, anda bisa menyertakan Subtitles dari Situs manapun yang terpercaya, adakalanya Subtitles yang anda masukan bisa tidak cocok, misalkan Video yang anda putar itu berversi Bluray, tetapi yang anda download Subtitles untuk Video versi Web-DL, maka sudah pasti tidak cocok, maka dari itu anda harus cermat dalam memilih sebuah Subtitles untuk di tayangkan dalam Video.

Baguskah layar PC menggunakan TV? apakah lebih baik dari Monitor yang harganya lebih mahal?


Saya yakin beberapa dari anda semua pasti pernah mempertanyakan hal ini, yaitu kenapa Komputer tidak menggunakan layar dari TV saja, ketimbang monitor yang perbedaan harganya bisa kentara jauh berbeda dengan spesifikasi sama dan tentu saja dengan keluaran produk dari brand yang sama juga.

Saya pikir pertanyaan ini akan terjawab dengan mudah ketika anda sudah mencoba sendiri bagaimana rasanya menggunakan TV sebagai Monitor dari PC yang anda miliki.

Namun, bagi anda yang masih penasaran dan belum sempat mencoba maka saya akan berikan penjelasan, kenapa layar TV tidak ideal untuk penggunaan PC, berikut adalah beberapa hal yang saya ketahui dari ini :


1. Tidak dirancang untuk di lihat secara dekat


Inilah perbedaan utamanya, anda tidak bisa menggunakan TV sebagai monitor utama PC anda, coba anda lihat saja layar TV tersebut sedekat biasanya anda menatap layar monitor PC sungguhan, saya yakin mata anda akan sakit dan gambar dari layar TV tersebut kurang jelas terlihat.

Hal ini berhubungan dengan tingkat Density (PPI) umumnya di monitor tingkat PPI itu jauh lebih rapat dari pada TV, meski menggunakan resolusi yang sama misalkan HD, coba anda sandingkan TV dengan resolusi HD ukuran 21 Inch dan Monitor HD dan juga berukuran 21 Inch, anda pasti tahu perbedaan mencoloknya.


2. Monitor memang di rancang sedemikian rupa untuk kenyamanan mata


Inilah perbedaan selanjutnya, karena monitor perlu di lihat dengan jarak yang dekat umumnya berjarak setengah sampai 1 meter, tentu saja Monitor tersebut harus di bekali dengan fitur yang mendukung kesehatan mata.

Seperti anti radiasi, konfigurasi warna dan keterangan layar yang tidak melelahkan mata dan lainnya, coba bandingkan dengan TV tatap saja pada jarak 1 Meter kurang, saya yakin mata anda akan terbakar kesakitan.


3. Harga Monitor selalu lebih mahal dari TV meski spesifikasi sama


Seperti yang sudah saya jelaskan di atas, bahwa harga monitor bisa lebih mahal dari TV itu karena dalam Monitor PC ada banyak terdapat fitur yang berharga masal, seperti jumlah FPS yang bisa lebih besar di Monitor sebesar 240Hz yang biasanya di TV hanya 60Hz saja.

Selanjutnya ada fitur yang namanya Anti Stuttering yang bisa meminimalisir gambar patah-patah, yang hal ini hampir tidak pernah di temukan di TV, selanjutnya di Monitor terdapat banyak konfigurasi yang bisa anda settings sesuka hati, jadi wajar saja harga Monitor lebih mahal dari TV.


Lalu artinya apakah menggunakan TV untuk layar PC itu tidak baik?


Tidak juga! tergantung kondisinya, jika anda menggunakan layar TV untuk bermain game dengan PC pada jarak lebih dari 1 Meter maka hal tersebut sah-sah saja, karena umumnya hal ini akan mirip seperti anda sedang menggunakan sebuah Console Game.

Tetapi, jika anda menggunakan layar TV tersebut untuk berkerja, mengetik, mengedit gambar dan lain sebagainya dalam jarak kurang dari 1 Meter, saran saya jangan lakukan hal tersebut sekali-kali, saya yakin mata anda tidak akan sanggup.

Karena kalau dari dekat Pixel dari TV tersebut terlihat besar-besar seperti biji jagung, saya kurang tahu apakah pixel besar ini masih di temukan pada perangkat TV beresolusi 4K.

Kesimpulannya adalah TV bisa menjadi layar utama PC tergantung dari kondisinya, namun Monitor tetap menjadi yang paling utama, karena dari awalnya Monitor memang di buat untuk penggunaan PC, jadi sebenarnya hampir tidak ada alasan bagi anda menggunakan TV sebagai layar utama PC anda.

Kecuali anda ingin merasakan sesuatu yang beda seperti ingin mencoba layar PC yang lebih besar dengan efek samping mata terbakar, hal itu tentu saja bisa anda lakukan!

Cara atasi Komputer / Laptop yang tidak bisa mati total setelah Shut Down

Cara atasi masalah PC dan Laptop yang tidak bisa Shut Down dengan sempurna

Komputer atau Laptop memang menjadi sebuah alat yang paling diandalkan oleh banyak orang modern dalam membantu menyelesaikan beragam hal dengan beragam kepentingan didalamnya.

Jika, kita berbicara terkait fakta, maka benar saja Komputer / Laptop tersebut memang menjadi sebuah Perangkat yang hampir wajib ada untuk digunakan oleh banyak kalangan, seperti kalangan pekerja, pelajar hingga pembisnis.

Komputer / Laptop tersebut memang secara khusus didesain agar bisa digunakan untuk kepentingan apapun, itulah hal yang mendasari kenapa kebanyakan orang modern yang ada saat ini, memang tidak bisa terlepas lagi dengan Perangkat Komputer / Laptop tersebut.

Selain handal digunakan untuk membantu mempercepat selesainya pekerjaan, nyatanya Komputer / Laptop tersebut juga memang bisa menjadi sebuah alat atau media hiburan yang sangat mengasikan.

Benar saja, pada Perangkat Komputer / laptop tersebut, tentu anda bisa menikmati beragam hiburan menari, seperti menonton film, browsing, hingga bermain games dalam waktu yang bersamaan, terlenbih semua hal tersebut bisa anda lakukan dengan biaya yang murah atau bahkan bisa jadi tidak mengeluarkan biaya sama sekali.

Namun, betapapun hebatnya fungsi dari Perangkat Komputer / Laptop tersebut, nyatanya seiring berjalannya waktu atau penggunaannya yang tidak tepat, maka lambat laun Perangkat Komputer / Laptop tersebut bisa jadi tidak mengasikan lagi ketika digunakan, kenapa?

Karena sudah jelas, ketika sebuah Perangkat Komputer / Laptop tersebut bermasalah, maka tentu akan menimbulkan efek yang tidak mengenakan, pada beberapa kasus sebuah Perangkat Komputer / laptop yang bermasalah itu nyatanya tidak nyaman sekali digunakan untuk berkerja, apalagi digunakan untuk bermain games misalnya, karena adanya degradasi performa yang signifikan.

Masalahnya pun ada beragam, karena Perangkat Komputer / Laptop tersebut merupakan sebuah Perangkat Elektronik yang complex dan rumit, maka bisa jadi satu kerusakan kecil pada sektor tertentu akan memiliki imbas yang besar pada penggunaannya.

Lebih lanjut lagi, permasalahan yang ada Perangkat Komputer / Laptop tersebut memang tidak serta merta selalu terjadi pada tingkat Hardware saja, melainkan sering kali juga bisa terjadi masalah-masalah pada tingkat Software, misalnya pada OS yang error contohnya.

Sebenarnya, jika kita mengukur tingkat timbulnya permasalahan tersebut, tentu masalah yang muncul akibat Software memang lebih sering terjadi, dari pada permasalahan yang datang dari Hardware.

Kenapa sih, permasalahan pada sektor Software tersebut sering terjadi?


OS Windows Komputer / Laptop sangat rentan bermasalah


Jika, kita berbicara terkait permasalahan Software terlebih kepada bagian OS atau Sistem Operasi yang sangat bermasalah, maka jawabannya sudah pasti OS Windows.

Saya pribadi memang tidak menganggap OS Windows sebagai sebuah OS yang memiliki banyak kekurangan, tetapi karena OS Windows itu memang merajai pasar pada sektor Perangkat Komputer dan Laptop.

Maka, sudah akan ditemui banyak permasalahan pada OS Windows tersebut, rumusnya mudah saja, semakin banyak pengguna dan semakin banyak digunakan pada tipe Hardware yang beraneka ragam, tentu report permasalahan juga akan semakin banyak dan bervariasi.

Itulah kenapa, pihak pengembang dari OS Windows yaitu Microsoft itu selalu saja memberikan Update perbaikan Bugs yang bisa terjadi beberapa dalam kurun waktu satu bulan.

Lalu, kenapa sih OS Windows itu bisa memiliki banyak masalah yang beraneka ragam?

Jawabannya, seperti yang sudah saya sampaikan diatas, namun kalau untuk hal yang lebih teknisnya, maka jawabannya ada pada penggunannya sendiri, maksudnya?

Tidak bisa kita pungkiri, permasalahan yang beraneka ragam tersebut, memang tidak sepenuhnya salah dari OS Windows itu sendiri, tetapi kebanyakan memang diakibatkan oleh penggunannya sendiri.

Contoh misalnya, permasalahan tersebut bisa datang dari beberapa kesalahan penggunannya sendiri, seperti :

  1. OS Windows yang sudah terlalu berat dan terlalu lama dipakai.
  2. OS Windows yang tidak di Install ulang.
  3. OS Windows yang tidak di Update ke versi Patch terbaru.
  4. OS Windows yang terserang Virus.
  5. OS Windows yang digunakan secara tidak benar, artinya batas penggunaan wajar lebih dari pada porsi yang digunakan.

Beberapa permasalahan diatas, memang hanya sebagian kecil saja dari beragam permasalahan yang muncul akibat dari penggunannya sendiri.

Nah, pada pembahasan kali ini, saya akan berfokus kepada salah satu permasalahan yang sering dialami oleh banyak pengguna dari Perangkat Komputer / Laptop berbasis OS Windows tersebut.

Lalu, permasalahan apa?

Yaitu adalah permasalahan PC / Laptop yang tidak bisa mati total, meski sudah dilakukan Shut Down.

Pernah mengalami atau sedang mengalami? maka berikut adalah deteailnya.


Kenapa PC / Laptop tidak bisa mati walau sudah Shut Down?


Jika kalian, bertanya kenapa? maka jawabannya sudah pasti karena OS Windows yang memang sedang mengalami masalah, sehingga Hardware seperti Processor atau Motherboard tidak bisa mengeksekusi perintah dengan benar dan tepat.

Jika permasalahan ini anda biarkan begitu saja, maka mau sampai kapanpun Perangkat Komputer / Laptop yang anda miliki, tidak akan bisa benar-benar mati total, meski layar pada monitor sudah hitam, namun Hardware yang ada pada Motherboard masih tetap menyala dan berkerja.

Permasalahan ini memang tidak terjadi setiap saat, namun pasti akan terjadi pada waktu-waktu tertentu, sehingga selanjutnya anda harus tahu betul bagaimana cara mengatasinya, jika permasalahan ini tiba-tiba anda alami.

Lalu, faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya permasalahan ini?

Seperti yang sudah saya katakan sebelumnya, permasalahan ini datang pada tingkat Software artinya terjadi pada OS Windows itu sendiri, tetapi untuk asal muasal masalahnya bisa bermacam-macam, seperti  :

  1. OS Windows yang sedang dalam proses Update.
  2. OS Windows yang mengalami Hang atau Crash, akibat dari penggunaan suatu Aplikasi atau Task tertntu.
  3. OS Windows yang sudah terlalu berat, sehingga Processor menjadi Error untuk memproses semua perintah yang dijalankan dari OS Windows tersebut.
  4. Anda lupa menutup beberapa Aplikasi tertentu, sehingga OS Windows tidak bisa menyelesaikan perintah Shut Down dengan benar.

Nah, itulah beberapa gambaran dari biang kerok permasalahan PC / Laptop yang tidak bisa mati total, meski sudah dilakukan Shut Down.

Lalu, apakah ada solusi untuk mengatasi permasalahan ini? tentu saja ada, jawabannya ada pada pembahasan dibawah ini.


Cara mematikan Komputer / Laptop secara paksa


Nah, jika anda mengalami permasalahan tersebut, maka satu-satunya cara yang bisa dilakukan ialah dengan mematikan Perangkat Komputer / Laptop tersebut secara paksa, tidak ada cara lain lagi selain itu.

Karena pada kondisi ini, anda tidak akan bisa lagi berinteraksi dengan Interface pada OS Windows tersebut, karena pada dasarnya Monitor memang sudah Off atau mati, namun Motherboard tidak.

Pada kasus ini ada 2 buah solusi yang bisa anda lakukan, yaitu adalah sebagai berikut :


Menekan Tombol Power


Cara pertama dan yang paling saya sarankan adalah anda bisa memaksa Perangkat PC / Laptop agar mati total dengan menekan Tombol Power pada Laptop atau CPU Komputer yang anda miliki.

Perlu saya tekankan disini, bukan hanya menekan secara biasa, melainkan anda harus menekan Tombol Power tersebut selama beberapa detik, hingga PC / Laptop mati total sepenuhnya.

Lebih lanjut lagi, rata-rata anda hanya perlu menahan atau menekan Tombol Power tersebut paling tidak 5 Detik hingga 10 Detik saja.

Indikasinya adalah ketika sudah terdengar bunyi "Tiit" atau hilangnya bunyi kipas atau bunyi berisik dari Motherboard, maka setelahnya anda bisa melepas tekanan pada Tombol Power tersebut.

Dalam kondisi ini, maka PC / Laptop tersebut sudah berhasil dimatikan secara paksa.

Lalu, bagaimana jika cara diatas tidak berkerja? maka anda perlu melakukan hal yang lebih ekstrim lagi.


Memutus Daya Listrik


Sebenarnya, saya tidak menyarankan anda untuk melakukan cara ini, ketika cara pertama diatas masih bisa anda lakukan, tetapi jika cara pertama diatas tidak berkerja, maka mau tidak mau anda harus menggunakan cara kedua ini.

Seperti yang anda ketahui Perangkat Komputer / Laptop tersebut menjadi bisa digunakan, ketika sudah memiliki daya listrik untuk bisa menjalankan semua komponen Hardware didalamnya.

Nah, maka untuk mematikan Perangkat Komputer / Laptop secara paksa, maka anda perlu memutus daya alir listrik kepada PC / laptop yang anda miliki.

Caranya, jika anda menggunakan Perangkat Komputer atau PC, anda bisa langsung mematikan arus daya listrik tersebut dengan cara menonaktifkan arus listrik dari Power Supply atau langsung dari sumber arus listrik utama, seperti Stabilizer atau UPS, jika memang anda menggunaka perangkat tersebut.

Jika, anda menggunakan Laptop, maka anda bisa melepaskan baterai pada Laptop tersebut, tetapi jika Laptop anda memiliki fitur dengan baterai tanam, maka anda bisa melepas koneksi baterai dari Motherboard atau anda hanya perlu menunggu hingga baterai Laptop tersebut habis dengan sendirinya.

Nah, itulah kedua buah solusi yang bisa anda lakukan, jika anda memang sedang mengalami permasalahan PC / Laptop yang tidak bisa mati total, walau sudah Shut Down.

Sebenarnya, mematikan Perangkat Komputer / Laptop secara paksa itu memang bisa menimbulkan potensi yang membahayakan bagi Komponen Hardware, seperti Motherboard, RAM ataupun Processor.

Namun, jika hanya dilakukan sekali atau dua kali saja, dalam kasus mematikan Perangkat Komputer / Laptop secara paksa tersebut, maka saya kira hal tersebut tidak akan menimbulkan masalah yang berarti.

Karena, saya sendiri juga sering menggunakan 2 cara diatas, ketika PC / Laptop yang saya miliki tidak bisa Shut Down dengan sempurna.

Cara mengetahui Username atau Password Login yang lupa melalui Google Chrome

Cara mengetahui Username atau Password Login yang lupa melalui Google Chrome

Sebagai makhluk yang sering pelupa, wajar rasanya jika kita kesal dengan diri kita sendiri yang tidak bisa mengingat banyak hal, dalam kasus ini adalah sebuah akun Login berupa Username dan Password yang mungkin saja sangat anda perlukan saat ini untuk bisa di akses.

Mungkin bisa itu akses ke sebuah situs, penyimpanan berbasis Cloud hingga Email, tetapi jika anda tahu caranya maka sebenarnya anda tidak perlu selalu mengingat dan mencatat Username dan Password Login yang telah anda buat, meski demikian mengingat dan mencatat akun Login itu memang selalu saya anjurkan, jika anda seorang tipe yang tidak suka mengingat maka cara yang akan saya bahas kali ini akan sangat berguna untuk anda.

Seperti judul yang sudah saya tulis diatas, benar saja cara satu ini bisa di gunakan untuk melihat Password dan Username yang telah anda buat sebelumnya, hanya saja ada beberapa kondisi yang harus di penuhi terlebih dahulu, yaitu adalah sebagai berikut :

1. Harus menggunakan Google Chrome
2. Ketika anda sudah membuat akun, anda mengijinkan Google Chrome untuk menyimpan Username dan Password yang sudah anda buat.
3. Anda harus tahu Password Administrator di PC/ Laptop anda.

Ingat! ketika salah satu kondisi di atas tidak bisa anda penuhi atau tidak terpenuhi, maka sudah pasti cara ini tidak akan bisa berkerja, namun jika anda sudah yakin bahwa kondisi diatas sudah anda penuhi, maka anda bisa dengan mudah melihat Username dan Password dengan cara berikut :

1. Silahkan buka Google Chrome dan masuk ke menu Settings.


2. Disini saya menggunakan Google Chrome versi terbaru (2018), selanjutnya buka menu Password.


Jika anda menggunakan versi Google Chrome lawas, maka menu untuk melihat akun Login masih tetap saja bernama Password, hanya saja letaknya berbeda, di Google Chrome lawas, letaknya di bagian Advanced atau jika ingin mudah silahkan saja tekan pencarian lalu ketikan Password, atau langsung akses kesini chrome://settings/passwords.


3.Selanjutnya anda akan melihat list di website mana saja anda pernah Login dan menginjinkan Chrome untuk menyimpan data akun tersebut, silahkan cari akun Login di Website mana yang anda lupa, lalu tekan icon "Mata".



4. Setelahnya anda akan di minta untuk memasukan Password Administrator yang telah di buat di PC/Laptop yang anda miliki, jika ini adalah Laptop/PC baru dan belum pernah di Install ulang OS sama sekali atau anda menyerahkan Install ulangnya ke tempat service, maka harusnya Passwordnya adalah "Admin".
5. Disini anda sudah bisa melihat Password yang anda lupakan sebelumnya.
6. Done!

Memang sangat mudah jika anda tahu caranya, sebenarnya cara ini akan sangat hebat jika fitur Sync-nya anda aktifkan ke Gmail anda yang aktif, karena semua informasi login melalui Google Chrome yang telah anda buat di manapun seperti di Smartphone, PC, dll tetap akan tersimpan di direktori ini.

Sehingga percaya tidak percaya akun yang telah saya buat 4 tahun lalu masih bisa saya temukan di fitur Password tersebut.

Bisakah HDD Laptop 2.5 Inch di pasang di CPU PC?

Cara pasang HDD Laptop ke PC Desktop

Jika anda sedang membaca artikel ini mungkin ada sedang penasaran apakah bisa HDD Laptop yang berukuran 2.5 Inch di pasang di PC yang umumnya memiliki spesifikasi HDD 3.5 Inch? maka jawabannya sudah pasti bisa! namun harus anda akali sedikit untuk penempatannya.

Alasan mengapa HDD Laptop lebih kecil di buat ialah untuk menekan ruang penyimpanan Slot pada bagian mesin Laptop, tujuannya adalah agar Laptop tidak menjadi tebal dan berat, sehingga hampir semua Laptop zaman sekarang ini menggunakan standard HDD ukuran 2.5 Inch dan bahkan ada yang sudah tidak menggunakan HDD lagi yaitu menggunakan SSD yang sudah pasti lebih tipis dari HDD.

Jadi jangan heran jika anda melihat Laptop tipis dengan harga yang tinggi, itu karena mereka menggunakan penyimpanan SSD yang notabene memiliki harga yang lebih tinggi dari HDD biasa.

Kembali ke pembahasan kita, bagaimana caranya memasang HDD 2.5 Inch pada CPU Komputer yang memiliki spesifikasi HDD 3.5 Inch?

Caranya mudah sekali, untuk memasang HDD 2.5 Inch ke PC anda hanya membutuhkan beberapa komponen yang sebenarnya sama saja seperti HDD 3.5 Inch, berikut adalah yang di butuhkan :

1. Kabel SATA
2. Kabel Power Supply (6 PIN)

Sama saja kan? iya sama saja, lha orang sama-sama Hard Disk, cuma beda ukuran saja, yang membuat hal ini menjadi sulit adalah tidak adanya Slot tersedia pada Case CPU dengan ukuran 2.5 Inch.

Benar saja, penggunaan ukuran Hard Disk di PC Desktop memang ukuran HDD 3.5 Inch dan bukan 2.5 Inch, sehingga adan perlu mengakalinya agar HDD 2.5 Inch ini bisa anda gunakan, karena saya pikir akan sangat di sayangkan jika anda punya HDD 2.5 Inch yang tidak terpakai, kan lumayan untuk nyimpan film jepang!

Maka dari itu, agar bisa di gunakan di PC anda perlu yang namanya Bracket 2.5 Inch to 3.5 Inch, tujuan alat ini ialah agar HDD 2.5 Inch bisa di pasang pada slot 3.5 Inch, anda bisa mendapatkan Bracket ini secara Online dengan harga kurang lebih 15-50 Ribuan saja.


Hanya saja yang perlu anda ketahui adalah memang ada perbedaan mendasar dari HDD 2.5 dan HDD 3.5, yaitu adalah jenis Voltage yang di gunakan, umumnya HDD 2.5 Inch memiliki jumlah Volt yang lebih rendah, hal ini wajar untuk mengirit konsumsi baterai pada Laptop.

Namun bisakah di gunakan di PC Desktop? saya kira sah-sah saja, karena saya hingga saat ini tidak ada masalah dengan hal tersebut.

Jika harus memberi saran, saya sarankan jangan install OS Windows di HDD 2.5 Inch tersebut, karena memang bukan di design untuk PC dan alangkah lebih baiknya jika HDD 2.5 Inch ini hanya di gunakan untuk extra storage saja, seperti yang saya bilang sebelumnya yaitu untuk menyimpang Film JEPANG! tentu akan sangat berguna untuk anda.